April 11, 2015

22 masih galau !

“Setiap apa yang datang, apapun. Itu pasti sejajar dengan kualitas diri kita.” Kata mba puji setelah selesei sholat magrib.
“Ibarat Naik gunung, semakin kita ke puncak, semakin banyak lagi tanaman yang bisa kita lihat dan semakin berkulalitas juga” lanjutnya.

****

Selamat pagi..
Pagi-pagi udah pengen banget cuap-cuap. Banyak banget, terlalu banyak jadi susah buat mulai dari mana. Padahal terlalu pagi buat bahas apapun yang nilainya sangat-sangat gak penting. Apalagi disela-sela seminar kayak gini. Tapi tangan udah geli sendiri, pengen ngblog. Biar nanti gak lupa sama peristiwa ini. Iya, saya ngbelog, suka menulis, panjang ataupun pendek itu karena saya hanya ingin menyimpan semuanya dalam bentuk catatan. Biar nanti sesekali, saat saya baca kembali membaca catatan saya. Disitu saya yakin, dulu saya benar-benar pernah mengalaminya. Terus saat sudah tak lagi muda dan mungkin udah malas menulis ataupun terlalu sibuk dengan lingkungan, bisa jadi saya benar-benar berhenti ng-blog. Tapi gak akan sia-sia catatan ini, nanti di samping saya bercerita lisan kepada anak cucu nanti, biar mereka membaca sendiri gemuruh gejolak perjalanan neneknya dulu. Please, ini kejauhan shin. Mungkin 40 tahun yang akan datang yang populer bukan blog lagi.

Ini catatan pagi yang sebenernya hanya untuk membantu saya mengingat bagaimana cara saya meluapkan sebuah perasaan gak jelas. Iya Nak, iya cu.. dulu juga nenek pernah muda, dan pernah galau. Sebenernya saat ngalamin situasi yang bener-bener negbingungin dan gak tau harus gimana, disitu mungkin ya namanya galau versi anak 90’an. Apa sih yang dilakuin kalau lagi galau ?



Poin pertama. Galau lebih baik yang jelas sebabnya. Biar nangisnya jelas. Sakitnya jelas. Dan perginya juga jelas. Itu buat saya. Kalo saya lagi galau dalam situasi kayak gini, paling mood down tapi gak menggila. Cukup diem seribu bahasa, nangis sampe sesenggukan. Udah itu bebass.


Poin kedua. Galau karena hal yang gak jelas. Gak jelas sebabnya, yang jelas Cuma sakitnya. Disituasi kaya gini, saya susah banget nangis dan malah menggila gak jelas. Cuap-cuap gak jelas, ngomel sana-sini, ngomentarin apapun yang sebenernya gak perlu, ngajak ngobrol orang yang sebenernya gak ada yang perlu di bahas, marah-marah gak jelas, ketawa sampe bener-bener ngakak, ngegodain temen-temen yang lagi focus. Please, sebenernya ini gila. Lebih gila. Maaf ya buat semua temen yang sering saya ganggu hanya untuk mengobati segala apa yang gak tentu.


Sebenernya saya lebih nyaman sama dengan poin pertama. Biar sakit hati ya sakit hati sendiri. Gak perlu bertingkah aneh, gila, atau membuat masalah baru.


Iya cu, iya na.. nenek pernah alay. Dan masih bertingkah childish saat mau menginjak 22 tahun.


Saya sebenernya malu. Walau udah gak pernah numpahin masalah ke sosmed atau nyinyir pihak kedua. Tapi tetep saya membabi buta dalam hal ngoceh. Ngocehnya kearah gak penting. Bener-bener gak penting. Seperti bahas kenapa harus telur dulu dari pada ayam. Bahas tentang harimau-harimau dari ragunan yang di pake syuting 7 manusia harimau. Bahas tentang artis dengan lagu-lagunya. Bahas dispenser dan lemari es. Ah semuanya. Yang benar-benar gak penting.


Sampe ketawa karena banyak yang ngomentarin aneh, gak jelas, atau ada juga yang nimpalin. Ya itu saya pas lagi galau. Gak enak kan ?

Udah jelas-jelas mending nangis seharian. Ngurung diri di kamar. Besoknya udah bebas. Gak banyak orang tau. Dan gak perlu di  Tanya macam-macam.
Ketika udah waras lagi dan inget kelakuan, malu banget. Malu sama umur, malu sama temen-temen. Maluuuu. Hikssss….


Tapi natural banget. Itu emang cara saya ngeluapin bebel di hati yang gak bisa ditumpahin dengan tangisan. Yang gak cukup jelas dan yakin bagaimana menanganinya.

*nak, cu.. jangan tiru nenekmu ini*
Terus penyebabnya apa ?
Singkat jawab “cinta”.
Emang cinta itu apa ?
itu semacam nenek sama kakek, dan ibu sama ayah. *please mulai ngelantur lagi*

*sign out. Bye !


No comments:

Post a Comment