August 29, 2015

ANAK RANTAU VS HARGA KOST

Selamat pagi bloggers J

Sebenernya sudah dari jauh-jauh hari pengen banget bahas ini. Suka dukanya anak rantau dengan harga kostan yang setiap tahunnya mengalami kenaikan. Well, saya juga masih dalam tahap shock therapy akibat kenaikan harga kost yang melejit mulai pembayaran September nanti. Sementara ya readers, perusahaan baru akan mengalami kenaikan pertahun setiap bulan Februari. And you know lah simpulannya berarti harus pangkas dana sana-sini buat nombokin budget kostan yang nambah.

Klik Sumber Gambar

A : "Kostan gue naik ni."
B: "gue juga, naek 200rb"
A: "gaji mah belum naik"
B: "Belum tentu juga gaji naeknya 200rb-an"
A & B : "-____________-"

Ng-KOST !

Anak rantau pasti akrab banget sama nama ini. Iya semacam bangunan pengganti rumah yang diusahakan senyaman rumah juga. Meskipun nyatanya mustahil banget. Rumah tetap akan jadi tempat pulang ternyaman. Tapi ya buat kita yang berada jauh dari rumah dan dituntut bertahan dalam suatu kota yang gak ada family,  ya alternatifnya pasti ngkost. Mungkin buat yang punya family dan pengen hidup “bebas” pasti akan lebih memilih ngkost ketimbang numpang dirumah sodara. Bebas yang dimaksud bukan hal-hal aneh ya, tapi bebas yang saya maksud adalah bebas ketika kamu lagi males ngerjain kerjaan rumah dan milih leyeh-leyeh tanpa harus ada rasa gak enak karena hal itu. Taulah gimana bebannya tinggal sama sodara. Saya dulu pernah ngalamin ya, dan cuma bertahan sekitar satu minggu. Bukan karena diusir atau tidak diinginkan ada ya, tapi karena perasaan gak enaknya itu lho.


Oke back to “ngkost” !

Harga kost di kota-kota besar salah satunya Jakarta memang cukup merogoh kocek buat mereka yang hanya berpenghasilan pas-pasan. Hanya cukup buat makan 30 hari, bayar kost, dan keperluan pribadi. Jadi harus ekstra ketat dalam pengaturan keluarnya itu duit, kalo enggak ? ya siap-siap ngutang sana-sini. Hihi…

Anak rantau. Yang mau saya bagi disini adalah versi saya ya. Versi anak rantau yang sudah bekerja dan berusaha mandiri sengan seberapapun penghasilannya. Garis besar yang harus dicatet, anak rantau belum sepenuhnya disebut anak rantau jika apa-apa masih minta sama orang tua. Babebubebonya masih ngadu sama orang tua. Buat saya kalo seperti itu, hanya sekedar pindah tidur bukan merantau. Malah lebih bagus lagi, sekalipun kita dalam keadaan pas-pasan tapi masih menyisihkan uang untuk berbagi. That a great person J

Ngkost itu suka dukanya apa aja si ?

1.       Bebas. Kalo bahas poin ini banyak banget deh, panjang cakupannya. Pokoknya anak kost itu bebas mau pulang jam berapa aja, pergi kemana aja, sama siapa aja,  tanpa perlu ijin dulu atau dengerin rentetan nasihat yang kalo dirumah mungkin perginya 2 jam doang nasehatnya bisa sampe 5 jam. Bebas juga ngatur waktu seenak jidat. Nyuci kapan aja, atau bahkan sampe cucian lumutan, kamar sampe berantakan, susah bedain mana cucian mana pakaian bersih, kuping kamu tetep bakal adem deh. Gak akan ada yang neriakin panjang lebar. Keadaan ini Cuma berlaku buat kamu-kamu yang males akut ya. Pokoknya anak kost itu bebas mau gaya apa juga, tetep gak akan ada yang peduli. Termasuk pas kamu sakit. Yess, ini dukanya. Saking bebasnya dan gak ada satupun yang peduli kamu mau ngapain di kamar sepetak kamu itu, sampe pas sakit pun, kamu harus masak dan makan sendiri. Secara mau ngandelin siapa ? Pacar ? temen ? sodara ? sahabat ? yaelah.. pas kamu happy aja gak pengen dirungsingin hidupnya sama orang, sekarang pas susah ngerengek-rengek minta di perhatiin ? kamu fikir hidup orang Cuma berkutat dingurusin kamu doang ? nyiapin bubur terus nyuapin kamu ? sepenting itukah kamu ? sorry kalo buat saya pribadi selagi masih bisa sendiri ya ngapain minta tolong sama orang. Manja banget tauuuuu… *oke saya songong*

2.       Mandiri. Untuk beberapa tife manusia mungkin ngkost aja gak bisa buat seseorang mandiri. Iya, ngkost gak bakal bikin seseorang itu mandiri jika masih terus bergantung ke orang tua. Saya pernah punya temen kost. Dia uda berpenghasilan lumayan lah, tapi setiap bulannya masih nerima kucuran dana dari orang tua. Masih nerima kiriman banyak makanan. Sorry kalo ada yang kesinggung ya. kalo buat saya si, ketika kita udah punya penghasilan sendiri, ya kita dituntut untuk bisa mencukupi kebutuhan sendiri. Kurang dan lebihnya nikmati sendiri. Disini , dikeadaan sulit seperti ini, yang mana teman dan yang mana h a n y a teman akan jelas terlihat.

Nah, sekedar masukan ya.. buat mereka-mereka yang berniat merantau apalagi tujuan rantauannya Jakarta harus punya pendirian kuat ya. Jangan sampe berubah kepribadian. Jangan sampe terbawa arus terus kehilangan jati diri. Jangan sampe tergiur dengan kesenangan sesaat. Jangan berubah. Tetep harus jadi diri sendiri.

Pernah ada temen yang bilang seperti ini, “hidup itu jangan terlalu flat, kali-kali nyobain deh hal-hal yang baru.” Dan akhirnya tanpa dia sadari hal baru itu menjadi kebiasaan yang akhirnya merubah citra dia. Ingat perilaku orang terhadap kita, tergantung segimana baiknya kita dimana orang itu.
Eh-eh ko jadi merembet ke pergaulan ya ? haha.. gak apa-apa ya sekalian aja, mumpung tangan lagi rajin ngetik. Tapi beneran lho bloggers, pergaulan emang lengket banget sama anak kost yang hidup bebas. Apalagi di ibu kota, iiih pandai-pandai jaga diri ya J


Okee… gitu aja sih note nya. Sekarang Saya mau nyari kost dulu. Semoga dapet yang lebih nyaman, memadai, dan tentunya nyaman di kocek. Dadaahh baabaaaayy…. J


Kalo mau baca lebih lengkap suka dukanya versi hipwee baca disini ya (klik me) !


@shintadutulity
yang lagi galau-in harga kostan !


No comments:

Post a Comment