September 03, 2016

Not For READ !


Sometimes..
When you bener-bener butuh buat cooling down, rehatin otak kamu yang terus berfikir keras, memaksa ngambil satu benang merah yang sebenernya enggak perlu dipaksa pun benang merah itu membentang sendiri. But… you just need effort more. For what ? hanya untuk ngeyakinin diri kamu sendiri, bahwa memang ini yang harus di jalani. No other way. What should you do ?

Sometimes..
When you bener-bener mikir keras sampe keluar semua isi otak kamu, just for give more fight when you remember  many of reason to you still fighting. To you still stand here, no body beside or with. Yes.. jejelin semua fikiran positif. Makin banyak ngunyah yang namanya kata “Yes, This is me. And I can do more.”
Konon,,, Tubuh yang mengandung banyak cairan di dalamnya itu lebih mudah dipengaruhi oleh apa yang kita masukan dalam fikiran. Semakin banyak fikiran positif yang masuk, maka tubuh kitapun akan menerima efek positif. Dapet dari mana ini ? dari temen yang waktu saya cerita panjang lebar, dan she just smiling and say.. “yang elu masukin itu pikiran negative, otomatis efeknya juga negative. Enggak jelas. So mulai belajar drive dirilu sendiri, buat mengatur asupan terbaik buat tubuh elu. Biar hasilnya juga baik.” Enggak banyak pembicaraan lagi. I just try that quote, just for lesson myself.


so ?

Ya.. jadi sekarang lebih ke keep fight dengan cara ngebangun focus terbaik buat hal-hal yang emang bermanfaat kedepan. Jejelin tuh banyak plan, plan a, b, c….z. For what ? biar air dalam tubuh saya mencerna, banyak target bermanfat dari sekedar memikirikan, menangisi, atau menyingkirkan kerikil. Lhoo kok kerikil enggak di singkirkan ? yaa.. bagi saya pribadi, biar saja kerikil itu ada di bawah. Kalo missal masih kecil, jalan terus. Kalo ngalangin jalan terus rupanya batu besar… jangan disingkirin. Karena batu itu ada disana karena proses alam. Ataupun karena tangan jahil manusia, biar saja. Panjat kalo bisa. Anggap saja ini bagian dari proses.

Jadi ini mau dikasih judul apa ? pengalihan focus.

Sometimes..
You need more rehat buat diri kamu sendiri.  Ya enggak bisa dipungkiri, bangun jiwa yang tetep adem ayem sekalipun di tiup angin beliung, atau bangun benteng yang kokoh biar gak roboh, itu gak mudah. Bikin planning dan grow with it itu gak mudah. Jadi untuk saya pribadi dan agar diinget kedepannya ya.. lebih baik ngumpulin macam-macam buku bacaan, baca deh sampe mata puyeng dan capek banget. Jadi gak ada waktu buat push diri kamu lebih ke hal-hal yang gak ada manfaatnya. Lagi puyeng dan jenuh sama plan a.. take plan b and for me plan B "read novel".

Sometimes, kok isinya Cuma sometimes and sometimes. Ya, karena manusia juga isinya kadang-kadang semuanya. Baik itu story nya atau ya apapun yang dirasain nya juga bersifat sementara, kadang-kadang.
Okeh… Big note buat diri saya sendiri di catatan ini adalah :
“Ketika mulut punya andil banyak, I choose DIAM. Semoga diam melapangkan, sehingga dapat menampung segalanya hanya dalam DIAM”.
What you called is ?
Sabar ?
Same with it.
talk less, feel it and grown more
__________________________________________________________________________________
Ya, Big note banget buat diri sendiri, : ini pengalihan fokus pas lagi try to cooling down dan enggak panas-panas banget ya, jadi enggak banyak lagak nya la... satu lagi, yang dijejelin, ini quote dari temen saya lagi...
 "Nanem baik itu perlu, terus aja nanem.. kita nanem baik itu buat kita sendiri, buat amal juga sama Allah, masalah balesan dari orang itu urusan dia sama Allahnya. Urusan dia dengan tanamannya sendiri. Bukan sama kita."

Jadi,,, terus berusaha lebih baik ya, keep istiqomah. Kalo sebelumnya pernah salah, pernah nanem buruk, mungkin yang saya alami juga adalah buah taneman saya dulu. ASAAAAALL... Jangan diulangi. Terus bertumbuh kearah yang lebih baik ya shin :)

Sekalipun kadang syaitan juga menghasut pikiran kita untuk sudah merasa lebih baik padahal diam di tempat.

Big note lagi ya for myself..
"ketika kita nilai sesuatu itu salah, coba deh kamu ganti kacamatanya."
And Last...
 "Saya dilahirkan sebagai penikmat bukan sebagai hakim, jadi enggak punya hak buat menilai sesuatu secara berlebihan."




2 comments:

  1. kalo lagi kesel atau marah, lebih baik diam

    kalo ngomong, biasanya yang keluar dari mulut itu sumpah serapah yang akan kita sesali dikemudian hari

    btw
    kunjungi juga blog aku yang ngebahas penyakit sejuta umat Kolagit obat diabetes

    ReplyDelete
  2. Sip, jangan sampe lah hidup jadi terbiasa menghakimi orang lain :)

    ReplyDelete