May 11, 2017

#Challenges 30 Hari tanpa MEDIA SOSIAL ( DAY-4 : TENTANG MENULIS )

Ketika menulis bagiku lebih dari aktivitas membuat tulisan indah. Ketika menulis bagiku lebih dari mengisi waktu luang. Ketika menulis bagiku lebih dari menerjemahkan perasaan. Ketika menulis bagiku lebih dari sekedar pulang. Ketika menulis memberi warna pada setiap cerita, saat itu aku telah berhasil menciptakan dunia.

Proses menulis bagiku seperti ritual. Membutuhkan tenang dan pikiran yang terbuka pada sekitar. Agar kepekaan bisa menangkap lebih banyak warna dari setiap kisah yang ingin kuceritakan. Karena aku ingin menulis yang bukan sekedar menyenangkan tapi menenangkan.

Memasuki usia 23tahun kemarin, aku memfilter banyak hal termasuk mengkotak-kotakan mana yang harus di tuangkan dan mana yang cukup sekedar di rasakan. Aku sedang ingin menulis segala hal-hal yang baik, jika mengenai sesuatu yang burukpun aku ingin disampaikan dengan baik. Lebih membentengi diri untuk tidak mengikuti nafsu, mengekalkan amarah dengan kata-kata yang membabi buta. Aku ingin jika pun marah, marahlah dengan elegan. Tanpa perlu menyakiti lagi banyak orang dengan kata-kata yang tak seharusnya di lontarkan.

Usia memang masih saja jadi batasan. Tapi tanpa batasan, mau jadi apa selain binatang.Usia memang harus selalu jadi pertimbangan, dalam setiap mengambil garis kelakukan.

Kadang.. aku ingin menulis hanya agar aku tenang. Meluapkan berbagai hal tanpa perlu memikirkan bagaimana efek kedepan. Tapi, bukannya tenang.. justru aku dijekar-kejar pertanggungjawaban atas rasa marah yang berlebihan. Apalagi jika diisi sumpah serapah dan kata-kata kasar. Rasanya aura negatif sudah mengental, sulit untuk di cairkan. Karena itu, aku memilih menulis dalam keadaan tenang. Biar isinya lebih bernilai. Kalopun tidak, cukup untuk ku baca lagi agar kembali tenang. Kalo isinya banyak marahnya, banyak negatifnya, ketika dibaca kembali, ya itu lah yang terbaca. Tulisan yang ditulis dengan kebencian, lalu diuraikan dalam kata-kata yang gak baik, enggak mungkin tahun depan berubah jadi tulisan yang ketika membacanya menenangkan bukan ?

Aku suka jalan-jalan ke blog yang isinya cerita sehari-hari yang ringan, tapi nilainya berbobot. Banyak nasehatnya. Aku suka membaca novel yang ketika membacanya, kita bukan hanya sekedar membaca cerita, tapi juga memperoleh pengetahuan. Seperti novel Ika Natassa yang berhasil membuatku melek sama kehidupan metropolis dalam skala internasional. Sama seperti novel Dee Lestari yang membuat kita melek sama kata-kata baru. Sama seperti novel Tere Liye, yang membuat kita sadar karena banyak nasehat-nasehat besar dalam ceritanya yang sederhana.

Ketika menulis adalah proses mengurai permasalahan, maka menulis butuh ketenangan. Agar mampu mendengar suara perasaan. Ketika gegaduh di luar tak bisa diredam, maka lebih baik memberi jeda pada letupannya. Jika hari ini belum tenang, tunggulah.. siapa tau besok apinya sudah padam.

Ketika hidup tak henti-hentinya berkaitan dengan segala permasalahan. Tak henti-hentinya memaksa untuk terus bergerak. Disamping semua itu, permasalahan dan kesulitan memaksa kita untuk terus berkembang. Bukankah kenyamanan tak akan pernah membuat kita berkembang ? Kenyamanan hanya akan meninabobokan, membuat kita terlelap di posisi yang sama; sukar bergerak.

Ketika menulis adalah proses mengenal perasaan. lalu diterjemahkan dalam pengenalan jatidiri yang panjang. Maka menulis bagiku lebih dari sekedar bercerita panjang lebar. Menulis adalah perjalanan meredam gejolak emosi. Menulis adalah proses mengurai permasalahan. Menulis adalah cara meluapkan perasaan dengan cara yang elegan. Maka, tidaklah salah jika aku disini sekarang.Menulis dengan tujuan, semua bisa terurai dengan baik. Dan esok lusa aku membaca kembali, aku melihat tembok-tembok tinggi yang aku bangun untuk menjadi batasan seorang perempuan dengan gejolak perasaannya.

klik sumber gambar
____________________________
You can find me,, 
You can knowing me..
You can see me..
more than when you look my eyes inside.
no other place, except here !
Read with your heart.
Read with your mind.
Read with you soul.
and.. Find me !

Jakarta, 11 Mei 2017 (18:58) 

______________________________


FYI, ini adalah salah satu tulisan dalam memenuhi #CHALLENGES30HARITANPASOSMED !






4 comments:

  1. Maknanya dalam sekali mba :) saya sepaham dgn apa yg mba tuliskan.. Salam kenal yaa mba :))
    Rodhiyatummardhiyah.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hay hay.. makasih uda jalan-jalan kesini.

      Salam kenal juga ya :)

      Delete
  2. Bahasa nya keren euy... Mbk sinta suka otak atik kata ternyata...
    Semnagart berkarya lewat tulisan mbak...
    ������

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hay mba ren... salam kenal ya mba ren.

      Masih dalam proses belajar kok.. makasih banyak ������

      Delete