July 06, 2017

Berawal dari Malam yang tanpa Wacana !




Setiap pertemuan pasti ada maksud tertentu. Entah itu berupa faedah atau mudarat, tergantung bagaimana kita meracik pertemuan itu.Jadi racunkah, atau jadi obatkah ? Setiap pertemuan itu menghasilkan peristiwa yang akan berkaitan dengan peristiwa lainnya, membentuk sebab akibat yang menentukan bagaimana kita kemudian. 
 Cerita ini bermula dari ajakan teman lama untuk ngumpul bareng di filosofi Kopi Melawai, berlanjut ke Gulai Tikungan Belakang Mall Blok M Plaza dan berhenti di Tenggo Food Street Pondok Indah. Pertama kali kumpul, langsung 3 destinasi.
Awalnya Aku agak ragu menerima ajakan dari Meila kala itu. Selain ini acara dadakan, kebetulan bebarengan dengan ritual malam Mingguku yang diisi dengan nonton Thai Movies sampe tengah malam. Menonton Thai Movies bagiku adalah refreshing jangka pendek yang lumayan bisa memperbaiki mood sepulang kantor di Hari Sabtu (Catet ! sabtu masih ngantor ). Ceritanya yang lucu penuh komedi yang disajikan dalam drama sederhana namun dibungkus dengan apik, mampu membuat Thai Movies menjadi tontonan wajib setiap sabtu malam. Setiap orang pasti punya jalan masing-masing untuk menghilangkan setres kan ? Nah buat Aku pribadi nonton drama Thailand adalah obat mujarab buat memperbaiki mood.
Untuk kali itu, aku mengikhlaskan beberapa film yang baru di download siang tadi dengan lancarnya berkat XL di situs lk21 seperti fabulous 30, One day, Back to the 90s, cat a waab,  yang  di pending sampai minggu malam. Download film sebanyak itu kuota apa kabar ? Alhamdulillah kuota Aku baik-baik aja tuh sekalipun sering banget download film kapasitas besar. XL emang provider yang paling mengerti Kami barisan tukang download film.
 Dengan perasaan setengah hati akhirnya Aku bergabung bersama Meila, Dinda, Idan, dan Singgih malam itu. Selain karena Thai movies yang aku tinggalkan, Akupun enggak begitu dekat dengan Mei, Dinda, dan Idan. Lain halnya sama Singgih yang sudah beberapa kali hangout bareng Aku, Tika, dan Haris.Tapi atas dorongan rasa gak enak karena Aku sudah berkali-kali menolak ajakan kumpul dari Mereka, Akhirnya malam itu, Aku bisa mendorong tubuh ini bergabung bersama Mereka.
Malam itu suasana mendukung banget buat yang mau jalan-jalan keluar. Angin bertiup sepoi-sepoi, rasi bintang Orion di sebelah barat  jelas terlihat dengan mata telanjang. Ya, malam itu Tuhan memberikan jatah langit cerahnya pada Kami. Padahal jujur Aku ngarepnya Hujan biar bisa jadi alasan mangkir.
Aku termasuk orang yang susah nerima orang baru, dan gak banyak ngomong kalo belum kenal dekat. Jadi berasa di dalam jaring aja kalo lagi sama orang-orang yang belum begitu deket. Tapi, gimana mau deket, kalo Aku sendirinya juga menutup diri. Yasudahlah… akhirnya Aku bergabung dengan Mereka seusai magrib. 


“Ih shinta mah sombong asli, susah banget diajak kumpul”. Celetuk Singgih yang mungkin bisa dibilang paling akrab denganku daripada yang lainnya saat itu.
“Lagi sibuk apa Shin sekarang?” Tanya mang Idan sambil memotong martabak special dari Tenggo.
“Eh iya, kamu tuh bikin brand hijab ya, mau atuh sih”. Lanjut Dinda kemudian
“Masih dalam tahap percobaan Din, Aku juga lagi butuh artis endorse, followers Kamu sama Mei kan lumayan ya di IG, boleh atuh Aku endorse. Sesama teman mah Gratiskan?” Begitulah obrolan mengalir. Sampai suasanapun menjadi cair. Aku mulai menikmati cerita mereka, leluconnya, sampai akhirnya bisa terbahak mendengar cerita salah satu dari Mereka. 


Kedekatan Kami terutama Aku dengan Mereka dimulai dari Tenggo Food Street Daerah Pondok Indah, yang disusul dengan banyak jadwal hangout setiap akhir pekan di kemudian hari. Pertemanan aku, dinda, Mei, membawa manfaat ke bisnis kecil-kecilanku. Begitupun dengan pertemananku dengan Mang Idan yang membawa manfaat ke ajang seru-seruan alias bagi-bagi humor penghilang setres walaupun isinya lempar-lempan lelucon konyol.

“Eh Foto-foto Yuk”.
“Sing keceh atuh kali aja di endorse”.
“Singgih fotoin ih biar hits kayak kamu”.
“Pengenlah di foto sama kamera terFujilah”.
“Pengenlah di foto sama anak Hits MNC”.
“Deuh.. pengen sih foto OOTD mang”.

Dan banyak lagi celetukan-celetukan ringan setiap Kami kumpul. Tapi celetukan yang aku sebut di atas, tak pernah Alfa di setiap pertemuannya. Mungkin Cuma mang Idan yang paling cool diantara kami berlima saat itu. Yang Cuma berkomentar
“Terserahlah kemana aja aku mah”.
“Ikut baelah, sok bae”.

***
 Jadi inti dari cerita ini adalah : 
 Jangan terlalu menutup diri dalam bergaul, kita tak pernah tau "manfaat" apa yang akan diberikan dari teman sepergaulan. Pun jangan terlalu terbuka dalam bergaul, kita tak pernah tau, "mudarat" apa yang akan diberikan dari hasil pergaulan. Yang terpenting, drive pribadi kita untuk terus menjaga ukhuwah dengan jalur-jalur yang benar. Tanpa kita sadar, banyak hal baru yang bisa kita pelajari dari teman sepergaulan. Dari ceritanya, dari kisahnya, dari pribadinya. Banyak ketidaktauan yang akhirnya mendapat asupan pengetahuan sehingga ilmu kita bertambah karena berawal dari dialog-dialog ringan dengan seorang teman.
Jangan pernah menyepelekan interaksi. Dan.. jangan pernah membatasi diri untuk terus memulai hal-hal baru. Karena kita tidak tau, interaksi dan hal baru mana yang membawa kita pada perubahan lebih baik.
       Caption--->  IG @Shinjuku.id  march 15


10 comments:

  1. Tiap hari selalu ada improvement ya mba, baik dari desain Blog sampai gaya penulisan bahkan ada aja pesan positif dalam setiap konten, overall Good Job, well done!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mas.. siapa dulu gurunya.. wkwkw

      Delete
    2. Uhuk uhuk... Kok ane batuk di sini yha ~

      Delete
    3. Ni orang nyangkol dimana aja kek gantungan kunci deh🙄

      Delete
  2. MasyaAllah makasii atas pesannya itu kaa *matalope

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2 dek.. makasih lho langsung meluncur kesini😚

      Delete
  3. Bahasa jaman dlu mah harus supel jd orang ya hehehee.. Manfaat kn ga tau datang dr mana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas.. jangan jadi kaku kek kanobe ya...

      Delete