July 09, 2017

Hati-hati sama Jempol !


https://www.youtube.com/watch?v=G7bmRiolA5I
JEMPOLMU, IDENTITASMU !
“Hati-hati sama jempol”. Posisinya masih sama duduk didepanku, tangannya bersidakep, dan bibirnya tersenyum jahil. Temanku yang satu ini suka memulai omongan berat dengan sunggingan senyum khasnya. Senyum khas anak SMA yang masih doyan ngeledek teman sebangku pake nama Ayah.
“Eh,Maksudnya?” sontak Aku bertanya. Temannya yang kala itu sedang mengaduk kopi langsung terhenti dan langsung menatapnya. Begitupun Aku yang sedari tadi asyik membuka feeds instagram langsung menghentikan aktivitas.
“Iya jempol Kamu. Jangan sampe orang salah menilai Kamu hanya karena jempol Kamu itu”. Aku masih tak faham dengan maksudnya. Dan Diapun berceloteh panjang menjelaskan.


         Jempol. Sebagai user dunia maya, kita  pasti mengerti bahwa “jempol” bertebaran sebagai tanda suka terhadap sebuah postingan yang dibuat oranglain. Entah itu jempol bertebaran atas dasar memang kita menyukai postingan tersebut, atau sebagai ajang penghargaan karena kita mengenal orang yang mempostingnya. Temanku bilang, bahwa setiap gerak-gerik Kita bisa mencatat satu nilai diri. Saat jempol kita bertebaran pada yang bukan seharusnya, maka khalayakpun dibuat tahu bahwa Kita penggemar hal-hal seperti itu. 

             Sebut saja saat Kita doyan menyukai postingan-postingan quote pernikahan, maka akan ada segerombolan orang yang berpendapat bahwa Kita lagi ngebet banget nikah. Saat kita rajin menyukai postingan tentang kesedihan atau kegalauan, maka akan ada segerombolan orang yang melabeli kita barisan orang-orang galau. Memiliki rasa yang sama seperti isi postingan tersebut. Dan bagaimana jika Kita doyan menyukai gambar-gambar tidak senonoh di sosmed ? Atau bagaimana jika jempol kita sering nyangkut di akun-akun 18+ ? Tanpa Aku jelaskan, Kamu pasti bisa mengerti apa yang akan orang lain fikirkan tentan itu.

               Memang, apapun yang Kita lakukan baik dan buruk akan selalu  ada komentar miring. Tapi selagi Kita bisa mencegah, why not ?
“Emang Kamu gak gerah kalo misal nih Kamu niat diseriusin sama orang tapi misal orang itu masih demen banget like foto-foto selfie cewek atau lebih parah foto sexy. Gimana ?”

            And then, Aku sepimikiran sama temanku. Saat kita ingin dijaga perasaannya, ingin dijaga pandangannya, Maka hal pertama yang harus Kita lakukan adalah memulai yang Kita inginkan itu pada diri kita.

            Dan setelah percakapan itu berakhir, Aku mendapat pelajaran berharga. Jaga jempolmu biar kelak jempolnyapun dijaga buat menghargai posisimu. Mungkin banyak orang yang akan bilang ini berlebihan. Tapi bagi diriku sendiri, membangun personal branding itu penting. Dan aku tidak ingin dikenali dengan hal-hal negative yang menempel pada diriku.
Ngelike boleh, jempol berkeliaran boleh, asal tau mana yang perlu diberi jempol dan mana yang cukup diabaikan.

Mengenai inipun berlanjut pada chat malam hari dengan temanku lagi.
"Shin.. Masa Aku liat doi suka ngelike'in foto begituan. Padahal Do'i kan. Ah you know lah ya. Apa karena posisi udah married ya shin".

Intinya sih, Selagi kita bisa membuat hal-hal yang baik-baik biar dikenali baik dan siapa tau didekaki orang baik, Kenapa harus acuh tak acuh tentang ini ?

Ini bukan tentang 'Be Your Self', karena 'Be Your Self' yang baik harus di ikuti dengan 'Ya, Aku begini tapi aku akan berusaha untuk menghilangkan sifat burukku minimalnya diminalisir agar kelak menuju baik'.

Cukup sampe disini sharing nya, Semoga bermanfaat. See you~~







4 comments:

  1. jadi keiinget, di bagian postingan populerku banyak yg aneh-aneh, kemungkinan org yg ku follow nge-jempol page begituan :/ sebel -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya fi. Tapi kita gak bisa ngelarang orang untuk nglike foto2 gitu.. yg pnting diri kita aja dihindarin jempolnya buat nglike yg banyak mudaratnya. Hehe

      Delete
  2. Replies
    1. Hay mba.. diah.. makasih banyak uda mampir kesini🤗

      Delete